Perbedaan Rel tag Noopener, Noreferrer dan Nofollow

Daftar Isi [Tampilkan]
Perbedaan Rel tag Noopener, Noreferrer dan Nofollow

Apa Itu Rel tag Noopener?

Tag baru ini sebenarnya merupakan security fix untuk mencegah link berbahaya mengambil alih tab yang sedang dibuka. Biasanya, objek JavaScript window.opener yang dapat digunakan untuk mengontrol parent window (current tab yang kita buka) menggunakan child window (tab yang baru dibuka).

Membuka Jangkar Eksternal Menggunakan rel="noopener"

Mengapa audit itu penting

Ketika laman Anda menautkan ke laman lain menggunakan target="_blank", laman baru berjalan pada proses yang sama dengan laman Anda. Jika laman baru mengeksekusi JavaScript yang berat, kinerja laman Anda juga bisa terkena dampaknya.

Baca juga : Cara Menambahkan analytics.js ke Blog dan Website

Di atas semua itu, target="_blank" juga rentan keamanannya. Laman baru memiliki akses ke objek jendela melalui window.opener, dan bisa mengarahkan laman Anda ke URL yang berbeda menggunakan window.opener.location = newURL.

Cara untuk lulus audit

Menambahkan rel="noopener" ke setiap tautan yang telah diidentifikasi Lighthouse dalam laporan Anda. Secara umum, selalu tambahkan rel="noopener" ketika Anda membuka tautan eksternal di jendela atau tab baru.
<a href="https://aurealisa.blogspot.com" target="_blank" rel="noopener">...</a>

Cara implementasi audit

Bagian ini menjelaskan cara implementasi audit, agar Anda bisa memahami cara menghitung skor audit.

Lighthouse menggunakan algoritme berikut untuk menandai tautan sebagai kandidat rel="noopener" :
1. mengumpulkan semua simpul yang berisi atribut target="_blank" dan tidak mengandung atribut rel="noopener".
2. Memfilter setiap tautan host yang sama.

Karena Lighthouse memfilter tautan host yang sama, ada sebuah kasus ekstrem yang mungkin perlu Anda waspadai jika bekerja pada situs yang besar. Bila laman Anda membuka tautan ke bagian lain situs Anda tanpa menggunakan rel="noopener", implikasi kinerja audit ini masih tetap berlaku. Namun, Anda tidak akan melihat tautan tersebut dalam hasil Lighthouse Anda.

Untuk selengkapnya silahkan kunjungi sumbernya di Tools for Web Developers

Apa Itu Rel tag Noreferrer?

Anda mungkin telah mendengar tentang tag noreferrer, terutama jika Anda memiliki situs WordPress.

Aurealisa telah memperhatikan banyak kebingungan tentang tag ini di forum dan grup diskusi, dan ingin menawarkan beberapa klarifikasi. Dalam posting ini, saya akan menjelaskan apa sebenarnya tag noreferrer itu, bagaimana perbedaannya dari nofollow, dan dampak penggunaan masing-masing tag pada situs Anda.

Baca juga : Pentingnya Konten Berkualitas Untuk SEO

Singkatnya, tag noreferrer menyembunyikan informasi pengarah ketika tautan diklik. Tautan dengan tag noreferrer terlihat seperti ini:
<a href="https://aurealisa.blogspot.com" rel="noreferrer">Aurealisa</a>

Jika seseorang mengujungi situs Anda dari tautan yang menggunakan tag ini, analitik Anda tidak akan menunjukkan siapa yang merujuk tautan itu. Alih-alih, ini akan keliru ditampilkan sebagai lalu lintas langsung dalam laporan saluran akuisisi Anda.

Ini jelas merupakan masalah besar bagi pemilik situs web. Itu tidak hanya dapat mengacaukan data sumber lalu lintas masuk Anda, itu juga dapat membuat mustahil untuk melacak bagaimana pengguna bergerak melalui situs Anda sendiri (jika tautan internal Anda memiliki tag ini).

Jadi, mengapa semua pembicaraan tiba-tiba tentang tag noreferrer?

Banyak pengguna WordPress mulai memperhatikan bahwa tag secara otomatis ditambahkan ke tautan internal dan eksternal mereka.

Ini sebenarnya bukan perubahan yang dibuat oleh WordPress itu sendiri, melainkan oleh TinyMCE, editor teks kaya yang digunakan oleh WordPress (pada dasarnya itu adalah area di mana Anda mengetik konten Anda di WordPress).

Dalam pembaruan keamanan akhir 2016, TinyMCE mulai mengatur tag default "noopener noreferrer" pada semua tautan dengan atribut target=_"blank". Pengingat bahwa tautan dengan nilai _blank ditetapkan untuk dibuka di jendela atau tab baru.

Pembaruan ini dimaksudkan untuk mencegah serangan phising atau "tabnabbing", di mana spammer membajak halaman Anda, berpotensi mendapatkan akses ke situs Anda atau ke informasi pengunjung rahasia.

Baca juga : 13 Cara Mempercepat Loading Blogger

Sementara sebagian besar pemilik situs web tidak akan langsung melihat perubahan ini (kecuali jika mereka sengaja mencarinya dalam kode mereka), mereka cenderung melihat peningkatan lalu lintas langsung dan penurunan lalu lintas rujukan sebagai hasilnya.

Untungnya, tampaknya TinyMCE sekarang hanya memasukkan noopener yang memaksa browser untuk membuka tautan di jendela atau tab yang sama dan bukan noreferrer.

Ini berarti sekarang sepenuhnya terserah pengguna WordPress yang tautannya memiliki tag dan yang tidak.

Apa Itu Rel tag Nofollow?

Anda mungkin sedikit lebih terbiasa dengan tag ini. Ini pada dasarnya memberitahu Google untuk tidak memberikan nilai apa pun melalui tautan yang menggunakan tag ini. Paling sering tag nofollow digunakan untuk menghentikan "tautan" agar tidak diteruskan ke halaman administratif di situs (misalnya, halaman masuk yang tidak perlu Anda peringkatkan), atau ke URL pengiklan sesuai bayaran Google kebijakan tautan.

Seperti halnya noreferrer, tag nofollow ditambahkan pada level tautan individual dan terlihat seperti ini:
<a href="login.php" rel="nofollow">Masuk</a>

Seperti yang tampak jelas, Google tidak mengikuti tautan ini, dan tidak melewatkan PageRank di seluruh tautan menggunakan tag ini.

Selain digunakan untuk tautan berbayar dan administratif, tag nofollow sering digunakan untuk membatasi PageRank agar tidak melewati tautan dalam komentar blog atau entri buku tamu. Anda juga dapat menggunakan nofollow saat menautkan ke situs di mana reputasi atau kredibilitas mungkin menjadi masalah.

Dampak noreferrer dan nofollow untuk SEO

Ini adalah pertanyaan yang diajukan banyak webmaster.

Karena mereka tahu bahwa tag nofollow berdampak pada kemampuan Google untuk merayapi dan mengindeks tautan dan untuk lulus PageRank, mereka khawatir bahwa tag noreferrer akan melakukan hal yang sama.

Berita baiknya adalah bahwa tag noreferrer tidak berdampak pada SEO. Sederhananya, ini beroperasi pada tingkat analitik / browser, bukan tingkat mesin pencari.

Baca juga : Software ZombiePilot V 1.0.0.4 Untuk Mencari Blog Zombie

Meskipun ini gangguan serius dalam hal memonitor lalu lintas rujukan, itu tidak akan memengaruhi bagaimana konten Anda diindeks, dirayapi, atau diperingkat.

Sebaliknya, menggunakan tag nofollow akan berdampak serius pada SEO. Seperti yang telah disebutkan, menggunakannya akan memberi sinyal ke Google dan mesin pencari lainnya bahwa Anda tidak ingin mereka menghitung tautan sebagai "suara" untuk URL itu.

Untuk alasan ini, sangat penting bagi Anda untuk menggunakan tag nofollow dengan bijaksana.

Cara menambahkan tag nofollow ke tautan

Sangat mudah untuk menambahkan tag nofollow secara manual dengan hanya memasukkan rel=nofollow ke HTML tautan (lihat contoh di atas).

Namun, jika Anda tidak nyaman membuat atau memantau tag nofollow di situs WordPress Anda, saya sangat merekomendasikan menggunakan plugin seperti Ultimate Nofollow. Daripada harus dipusingkan dalam HTML konten Anda, plugin menunjukkan kotak centang di sebelah setiap tautan yang Anda tambahkan sehingga Anda dapat memutuskan apakah Anda ingin tautannya diikuti atau tidak.

Plugin ini memungkinkan Anda dengan mudah menambahkan atau menghapus tag nofollow dari semua komentar blog Anda, yang dapat menjadi sumber umum tautan spam. Ini juga memberi Anda opsi untuk tidak mengikuti semua tautan blogroll Anda, yang bisa berguna jika Anda menggunakan tempat itu untuk tautan pengiklan berbayar.

Akhir Kata

Aurealisa harap postingan ini telah menawarkan beberapa kejelasan tentang perbedaan antara Noopener, Noreferrer dan Nofollow. Seperti yang Anda lihat, sementara nama mereka terdengar mirip, fungsinya sangat berbeda.

Secara umum, sebagian besar webmaster tidak perlu berurusan dengan tag noferrer, kecuali mereka ingin menyembunyikan sesuatu (seperti panel admin rahasia). Tag nofollow, di sisi lain, akan terbukti bermanfaat bagi sebagian besar pemilik situs web pada suatu waktu, terutama untuk membatasi transfer PageRank pada tautan berbayar.

Ada pertanyaan tentang Noopener, Noreferrer atau Nofollow? Tanyakan saja pada Aurealisa, mudah"an saya dapat membantu!

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel